close menu

Masuk


Tutup x

Kolaborasi Milenial Wujudkan Indonesia sebagai Pusat Fesyen Muslim Dunia

Kementerian  Perdagangan  ajak  generasi  milenial  pegiat  fesyen untuk  ambil  bagian  menghidupkan  Jakarta  Muslim  Fashion  Week  (JMFW)  2023. Foto ilustrasi: istimewa

Penulis: | Editor:

TOPRENEUR.IDKementerian  Perdagangan  mengajak  generasi  milenial  pegiat  fesyen untuk  ambil  bagian  menghidupkan  Jakarta  Muslim  Fashion  Week  (JMFW)  2023  pada  20–22 Oktober  2022  mendatang.  

Salah  satu  upaya  yang  dilakukan  adalah  menggaet  milenial  di  Jawa Barat  melalui  Road  to  JMFW  2023  Seri  Bandung.  Kegiatan  tersebut  terlaksana  di  Bandung,  Jawa Barat, Selasa (28/6). Tema yang diangkat adalah ‘The Role of Millennial in Accelerating Indonesiaas the Centre of World’s Moslem Fashion’.

“Upaya menggaungkan JMFW 2023 terus dilakukan Kemendag melalui serial kegiatan ‘Road to JMFW 2023’. Sebagai negara dengan populasi muslim terbesar, Indonesia sangat berpotensi menjadi  pusat  fesyen  muslim  dunia.  Bonus  demografi  Indonesia  harus  dimanfaatkan,  salah satunya melalui partisipasi generasi milenial dalam pengembangan fesyen muslim yang dinamis,” ujar Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional Kemendag Didi Sumedi, dikutip Kamis.

Indonesia  merupakan  pasar  terbesar  keenam  dunia  untuk  produk modest  fashion dan  fesyen muslim.  Indonesia  bersaing  dengan  Uni  Emirat  Arab,  Arab  Saudi,  Turki,  Irak,  dan  Malaysia. 

Indonesia juga salah satu eksportir utama dunia untuk produk modest fashion dan fesyen muslim bersama   Tiongkok,   India,   Turki,   Italia,   Vietnam,   Banglades,   dan   Spanyol.   

Berdasarkan   skor indikator ekonomi oleh Global Islamic Economy Indicator (GIEI), Indonesia ada di peringkat ketiga sebagai negara yang berpotensi mengembangkan produk modest fashionsetelah Uni Emirat Arab dan Turki.

Dalam   sesi   seminar   Road   to JMFW   2023   Seri   Bandung,   hadir   narasumber   Koordinator Penyelerasan  Pendidikan  Vokasi  Ditjen  Pendidikan  Vokasi  Kementerian  Pendidikan,  Kebudayaan, Riset, dan Teknologi Sulistio Mukti Cahyono; Instruktur Islamic Fashion Institute Irma Joedawinata; serta CEO NBRS Corp Rikrik Riesmawan.

Turut  hadir  Ketua  Umum  Asosiasi  Pertekstilan  Indonesia  (API)  Jemmy  Kartiwa  Sastraatmadja.  Ia mengemukakan  komitmen  API  untuk  mendukung  upaya  pengembangan  industri  fesyen  muslim nasional. 

Menurutnya, sebagai bagian dari ekosistem pengembangan fesyen muslim, API memiliki kapasitas  sebagai  produsen  bahan  baku  yang  dapat  bekerja  sama  dengan  industri  kreatif  untuk mewujudkan cita-cita Indonesia sebagai pusat fesyen muslim dunia.

Road   to   JMFW   2023   Seri   Bandung   juga   menyelenggarakan   pameran   busana   dengan   tema ‘ACCULTOURISHION = Acculturation of Tourism and Fashion’, di Nimo Highland, Pangalengan, Bandung.

Pameran   busana  diselenggarakan   oleh   Nimo   Highland   berkolaborasi dengan  Indonesia  Fashion  Institute  (IFI),  Universitas  Kristen  Maranatha,  Politeknik  Sekolah  Tinggi Teknologi  Tekstil  (STTT),  Institut  Seni  Budaya  Indonesia  (ISBI)  Bandung,  dan  TELKOM  University. 

Pameran busana menampilkan merek fesyen muslim milenial yaitu Maima, Nueta, Deenay, Deans Collection,  Kaos  Gurita,  Kiciks  Muslimah,  dan  Nadjani.  Para desainer muda  yang  menampilkan karya mereka adalah Dede Ananta, Anggraeny Septia, Bella Rizkiantara, Yumna Shiba, Jahwe Fani Gunawan, dan Hasna Mujahidah.

JMFW  2023  dilaksanakan  Kemendag  bekerja  sama  dengan  Kamar  Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia. Pelaksanaan JMFW 2023 sendiri diagendakan berbarengan dengan Trade Expo Indonesia (TEI) 2022.

“Penyelenggaraan JMFW 2023 yang bersamaan dengan agenda Trade Expo Indonesia merupakan momentum  promosi  produk  fesyen  muslim  Indonesia  ke  dunia. Untuk  itu,  kami  mengajak  para pelaku industri dalam negeri untuk turut ambil bagian dalam menyukseskan JMFW 2023,” imbuh Direktur Pengembangan Ekspor Jasa dan Produk Kreatif Kemendag Miftah Farid.

Editor