26 November 2020

IBS Gelar Webinar Riset dan Inovasi Selama Masa New Normal

Istimewa

Bagikan:

Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi-Indonesia Banking School (STIE-IBS) kembali menyelenggarakan Webinar kuliah umum bertajuk Riset dan Inovasi Selama Masa New Normal, Jumat kemarin.

Hadir sebagai pembicara Menteri Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi Bambang Brodjonegoro, dengan moderator Surachman Surjaatmadja, dosen Program Studi Magister Manajemen STIE IBS.

Webinar dibuka oleh Dr. Kusumaningtuti Sandriharmy Soetiono, SH, LL.M, Ketua STIE-IBS. Dalam sambutannya, dia menyatakan bahwa Pandemi Covid-19
mengakibatkan penurunan ekonomi dan sosial secara signifikan yang berdampak pada seluruh aspek kehidupan, termasuk didalamnya adalah sektor pendidikan. Salah satu, implikasinya terjadi perlambatan pertumbuhan ekonomi di semester pertama tahun 2020

Mengatasi Pandemi Covid-19, Pendidikan Tinggi yang mengemban amanah Tri Darma Perguruan Tinggi didalamnya termasuk kegiatan Penelitian atau Riset tak tinggal diam. Perguruan tinggi terus bergerak melakukan riset dan mencari inovasi.

Menurut Kusumaningtuti, konsep riset adalah mencari sesuatu yang baru yang selama ini belum ada. Sedangkan konsep inovasi adalah sebagai penemuan sesuatu yang baru dan relevan. “Jadi riset dan inovasi sebenarnya dua hal yang tidak bisa dielakkan terutama bagi civitas academica di perguruan tinggi dan lembaga riset lainnya,” jelas Kusumaningtuti.

Sementara itu, Bambang Brodjonegoro menyebutkan sebelum Covid-19 terjadi telah menujukan pelemahan ekonomi global yang disebabkan perang dagang antar Amerika dan Cina sehingga menimbulkan ketidakpastian di berbagai dunia. Kemudian wabah Covid-19 juga menimbulkan pelemahan ekonomi.

“Ekonomi yang konvensional membutuhkan interaksi tatap muka dan komunikasi langsung antar manusia. Karena adanya pandemi menjadi terintruksi, otomatis ketika terjadi kontraksi ekonomi, dunia dihadapkan pada kenyataan bahwa resesi global harus segera diatasi,” jelasnya.

Untuk mengatasi pelemahan ekonomi ini, harus menempuh dua cara. Dari segi kesehatan, dimana serangan Covid-19 harus segera ditangani, maupun dari segi ekonominya. Untuk mengatasi Covid-19 tidak mudah, karena merupakan virus baru dan belum ada obat secara resmi yang datang mengatasinya.

“Pengembangan vaksi berpacu dengan waktu dan berhadapan dengan ketidakpastian, karena tidak ada yang menjamin bahwa vaksin yang dikembangkan saat ini bisa manjur meningkatkan daya tahan tubuh dalam menghadapi Covid-19,” katanya.

Menurut dia, Pandemi akan tetap berlangsung. Sehingga adaptasi kebiasaan baru menjadi solusi, dimana kita harus bisa melakukan kegiatan secara sehat dan produktif. “Protokol kesehatan covid harus diterapkan secara disiplin. Hanya itu cara kita untuk memutus penyebaran wabah tersebut. Harapannya, dengan menjaga kesehatan dengan protokol yang ketat maka ekonomi bisa berjalan,” tegasnya.

Seiring dengan upaya Pemerintah, menghadapi pandemi Kementerian Riset dan Teknologi/ Badan Riset dan Inovasi Nasional RI memiliki strategi dengan membentuk konsorsium riset dan inovasi selama masa pandemi covid 19 ini. “Karena kami melihat dan mengantisipasi bahwa Indonesia membutuhkan masukan dalam berbagai hal dan peran ilmuwan, termasuk dosen dan peneliti untuk mengatasi pandemi ini,” katanya.

Karena itu, jelas dia, pentingnya optimalisasi riset dan inovasi pada bidang kesehatan, terutama screening (penyaringan) dan diagnostik. Pengembangan alat tes yang semakin massif akan melahirkan protokol pencegahan Covid-19. Konsorsium Riset dan Inovasi Covid-19 yang digagas oleh Kemenristek dalam penanganan Covid-19 bisa dibilang sebagai cikal bakal triple helix yang merupakan kerjasama pemerintah, dunia usaha dan akademi.

Langkah-langkah strategis pemerintah di bidang riset dan teknologi dalam menangani dampak ekonomi perlu didorong lebih kencang lagi dalam menghela perekonomian berbasis inovasi teknologi.

Bambang menekankan optimalisasi teknologi digital untuk mengurangi dampak negatif dari pertumbuhan ekonomi pada masa pandemi ini. Transformasi digital itu merupakan agenda sentral di dalam tata kelola reformasi. Adapun Covid ini memberikan ruang batasan-batasan baru mendorong transformasi digital ini dalam suatu konteks keharusan. “Intinya kontribusi dari ristek diarahkan pada optimalisasi teknologi digital,” jelasnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *