Rab. Jul 15th, 2020

PT TWC Siap Terapkan SNI ISO 37001 SMAP

Istimewa

Bagikan:

TOPRENEUR.id – Berdasarkan Transparency International Organization, Indeks Persepsi Korupsi (IPK) Indonesia pada tahun 2019 berada pada nilai 40 dan ranking 85 dari 180 negara. Di level ASEAN, Indonesia berada di peringkat empat. Banyak kerugian akibat dari korupsi diantaranya melambatnya pertumbuhan ekonomi, menurunnya investasi dan pendapatan per kapita serta meningkatkan kemiskinan. Diperlukan gerakan pencegahan tindak korupsi salah satunya menerapkan SNI ISO 37001:2016 Sistem Manajemen Anti Penyuapan/SMAP. PT. Taman Wisata Candi salah satu perusahaan yang siap menerapkan SNI tersebut.

“ISO 37001 sudah diadopsi ke dalam SNI. ISO sebagai organisasi standar internasional telah mengeluarkan standar ISO 37001:2016 Anti-Bribery Management System pada tanggal 14 Oktober 2016. Badan Standardisasi Nasional/BSN mengadopsi secara identik standar ISO 37001 menjadi SNI ISO 37001:2016 SMAP. SNI ISO 37001 membantu organisasi menyusun, mengimplementasikan dan memelihara program kepatuhan terkait anti penyuapan. Standar ini fleksibel dan bisa diterapkan pada semua jenis organisasi,” ujar Kepala BSN, Bambang Prasetya dalam Kickoff Implementasi SMAP PT Taman Wisata Candi (TWC) Borobudur, Prambanan & Ratu Boko (Persero), di Kantor TWC, Yogyakarta pada Jumat (13/03/2020).

Penetapan SNI SMAP, lanjut Bambang, sejalan dengan Instruksi Presiden Nomor 10 Tahun 2016 tentang Aksi Pencegahan dan Pemberantasan Korupsi Tahun 2016 dan Tahun 2017. Dalam Instruksi Presiden tersebut, BSN mendapat amanah untuk melakukan Aksi Inisiasi Sertifikasi Sistem Anti Korupsi.

Salah satu perusahaan yang sangat konsen menerapkan SNI SMAP yang juga peraih SNI Award tahun 2019 adalah PT TWC. “Kami sangat mengapresiasi dan mendorong TWC yang peduli terhadap penerapan standar. TWC layak menjadi role model. Selain ISO 9001:2015 Sistem Manajemen Mutu, perusahaan ini juga berkomitmen untuk menerapkan SNI ISO 37001 SMAP. Terlebih, TWC sebagai penerima SNI Award 2019 untuk kategori perunggu. Penerapan SMAP di tempat wisata tentu menambah track record BSN yang hadir mendukung penerapan SNI di segala lini,” jelas Bambang.

Senada dengan Bambang, Direktur Utama PT TWC, Edi Setijono mengatakan penerapan beberapa standar tersebut guna mendukung upaya transformasi kelembagaan dan proses bisnis menjadi Indonesia Heritage Management Corporation (IHMC). “Standardisasi Mutu 9001:2015 telah diterapkan pada beberapa unit kerja perusahaan antara lain Taman Wisata Candi Borobudur, Taman Wisata Ratu Boko dan Unit Manohara yang mana telah melalui surveillance tahun ke-2. Selain itu, standardisasi lain yang sedang dilakukan perusahaan, antara lain proses pemenuhan prasyarat guna Implementasi ISO 27001:2013 tentang Keamanan Informasi, dan Audit Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3),” papar Edi.

Terkait SMAP, tambah Edi, penerapan SNI ISO 37001 sebagai tindak lanjut dari surat Menteri BUMN Nomor: S-35/MBU/02/2020 yakni guna melaksanakan Peraturan Presiden No. 54 Tahun 2018 tentang Strategi Nasional Pencegahan Korupsi (Stranas PK) mewajibkan seluruh BUMN di Indonesia untuk menerapkan SNI ISO 37001 sebelum tanggal 17 Agustus 2020.

“Oleh karenanya, PT TWC pada Rencana Kerja dan Anggaran Perusahaan (RKAP) tahun 2020, perusahaan telah mencanangkan proses sertifikasi Sistem Manajemen Anti Penyuapan (SMAP) guna mendukung proses kematangan sistem administrasi melalui Enterprise Resource Planning (ERP) yang telah diterapkan,” ujar Edi.

Sebagaimana diketahui, SNI ISO 37001:2016 membantu organisasi menyusun, mengimplementasikan dan memelihara program kepatuhan terkait anti penyuapan. Standar ini fleksibel dan bisa diterapkan pada semua jenis organisasi. Saat ini terdapat 118 organisasi penerap SMAP dan 10 lembaga sertifikasi SMAP yang telah terakreditasi Komite Akreditasi Nasional (KAN). Beberapa organisasi atau perusahaan yang telah memperoleh sertifikat SNI ISO 37001 diantaranya Pemerintah Kabupaten Serang, Badan Narkotika Nasional (BNN), Badan Pemeriksa Keuangan (BPK), Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas), Badan Karantina Pertanian, dan PT Hari Mukti Teknik.

“Standar tentang SMAP menjadi penting bagi perusahaan mengingat upaya transformasi perusahaan menjadi IHMC. Sehingga nantinya daya dukung sistem-sistem yang dimiliki perusahaan mendukung perubahan proses bisnis yang sedang dan akan terjadi. SMAP dimaknai bukan hanya sebagai mandatory dari Kementerian BUMN, melainkan juga menjadi penting untuk dilaksanakan oleh insan perusahaan guna dukungan terhadap tata kelola perusahaan yang baik (GCG),” tutup Edi.

Indonesia Quality Expo (IQE) 2020

Pada kesempatan yang sama, BSN juga meluncurkan IQE ke-8 Tahun 2020. IQE diselenggarakan dalam rangka Hari Standar Dunia (14 Oktober) dan Bulan Mutu Nasional (10 November). IQE akan berlangsung di Jogja Expo Center (JEC), Yogyakarta pada tanggal 12-15 November 2020.

Yogyakarta dipilih sebagai tempat pelaksanaan event mengingat komitmen provinsi ini dalam standardisasi dan penilaian kesesuaian melalui berbagai kegiatan di wilayah DIY serta komitmen perusahaan dan organisasi dalam menerapkan SNI. Berbagai kegiatan tersebut antara lain Forum Standardisasi Internasional (ICES, CODEX) yang merupakan kerjasama dengan tujuh perguruan tinggi di DIY yakni UII, UGM, UNY, UMY serta lebih dari 20 Lembaga Akreditasi Kesesuaian dengan nilai KAN.

Sementara itu, terdapat 25 industri yang berlokasi di wilayah DIY yang memiliki sertifikat SNI meliputi produk alat mesin dan pertanian, makanan, air mineral, dan sebagainya. Diantara organisasi dan industri yang menerapkan SNI dan meraih SNI Award 2019 diantaranya PT TWC (Persero); PT Hari Mukti Teknik (KANABA); serta Universitas Negeri Yogyakarta (UNY).

Oleh karenanya, sebagai penerima SNI Award serta sebagai rangkaian kegiatan IQE, PT TWC rencananya akan menjadi tempat kunjungan industri penerap SNI pada 13 November 2020 yang akan dihadiri oleh para peserta pameran, pejabat terkait dan media untuk memberikan wawasan penerapan SNI di lapangan.

Pelaksanaan IQE nantinya akan melibatkan lebih dari 70 Instansi, organisasi-organisasi Perguruan Tinggi, LPK di seluruh Indonesia dengan total 133 stand. Rangkaian kegiatan lainnya meliputi lomba edukasi SNI, kunjungan ke industri penerap SNI, wisata edukasi SNI di Yogyakarta, talkshow, serta pengenalan produk ber-SNI. Selain itu, juga akan dilakukan konvoi kendaraan listrik (e-bike ride) yang merupakan konvoi ke-2 setelah konvoi di Semarang pada tahun 2019. Rangkaian kegiatan pameran ini sekaligus untuk mengampanyekan program Langit Biru yaitu kampanye untuk menyadarkan masyarakat tentang pentingnya memilih produk yang aman dan berkualitas.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *